Besar nya Kasih Sayang Allah Terhadap Hambanya Yang Berdoa

Kasih Sayang Allah Melebihi Kasih Sayang Seorang Ibu

 

: قال الفُضَيل بن عِياض :-

ﺫﻫﺒﺖ ﻣﺮّﺓً لمسجد ﻓﻮﺟﺪﺕ إﻣﺮﺃﺓً ﺩﺍﺧﻞ ﺩﺍﺭِﻫﺎ ﺗﻀﺮﺏ إﺑﻨﻬﺎ ﻭ ﻫﻮ ﻳﺼﺮﺥ ، ﻓﻔﺘﺢ ﺍﻟﺒﺎﺏ ﻭ ﻫﺮﺏ ، ﻓﺄﻏﻠﻘَﺖ دونه ﺍﻟﺒﺎﺏ.

ﻗﺎﻝ :- ﻓﻠﻘﻴﺖ ﺍﻟﻮﻟﺪ ﺑﻌﺪﻣﺎ ﺑﻜﻰ ﻗﻠﻴﻼً نظر يميناً و يساراً فلم يجد له مأوي فرجع إلى أمه فوجد الباب مغلقا فوضع خده على عتبة الباب و نام.

فلما خرجت أمه و رأته على تلك الحال ، لم تمتلك إلا أن رمت بنفسها عليه و أخذت تقبله و تقول يا ولدي أين تذهب عني من يؤويك سواي ألم أقل لك لا تخالفني ثم ضمته إلى صدرها و أدخلته إلى بيتها.

ﻓﺒﻜﻰ ﺍﻟﻔﻀﻴﻞ ﺣﺘﻰ إﺑﺘﻠﺖ ﻟﺤﻴﺘﻪ ﺑﺎﻟﺪﻣﻮﻉ ﻭﻗﺎﻝ :- ﺳﺒﺤﺎﻥ ﺍﻟﻠﻪ ، ﻟﻮ ﺻﺒﺮ ﺍﻟﻌﺒﺪ ﻋﻠﻰ ﺑﺎﺏ ﺍلله – ﻋﺰ ﻭﺟﻞ – ﻟﻔﺘﺢ ﺍﻟﻠﻪ ﻟﻪ !

ﻗﺎﻝ ” ﺃﺑﻮ ﺍﻟﺪﺭﺩﺍﺀ ” ﺭﺿﻲ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻨﻪ :-
( ﺟِﺪّﻭﺍ ﺑﺎﻟﺪﻋﺎﺀ ، ﻓﺈﻧﻪ ﻣﻦ ﻳُﻜﺜﺮ ﻗﺮﻉ ﺍﻟﺒﺎﺏ ﻳﻮﺷﻚ ﺃﻥ يفتح له)

Imam Fudhoil bin ‘Iyadh Berkata :
Suatu ketika aku pergi ke masjid lalu aku mendapati seorang perempuan sedang memukuli anaknya dalam rumahnya seraya si anak menjerit kesakitan lalu membuka pintu dan lari. Kemudian si ibu menutup dan mengunci pintunya.

Imam Fudhoil berkata :
Lalu aku menjumpai si anak itu setelah menangis dan dia tidak bertemu kepada siapa ia harus berlindung. Kemudian dia kembali lagi kepada ibunya tapi pintu rumahnya terkunci seraya sambil menyandarkan pipi ke daun pintu dan kemudian tertidur.
Maka tatkala sang Ibu keluar dan melihat anaknya sedang tertidur pulas Ibu sangat berhasrat untuk mencium dan mengecupnya atau mendekapnya, lalu sang ibu berucap duhai anakku kemana saja engkau pergi tinggalkan aku ? Siapa yang akan melindungimu selain ibu nak ? Bukan kah ibu sudah bilang padamu agar kau tak mendurhakaiku, sang ibu pun memeluknya dan menyuruhnya masuk rumah.
Lalu Fudhoil bin ‘Iyadh menangis tersedu-sedu hingga air matanya membasahi jenggotnya seraya berkata : Subhanalloh seandainya seorang hamba Alloh sabar menunggu atas terbukanya pintu Alloh pasti Alloh akan Membukakannya.

Abu Darda’ rodhiallohu ‘anhu berkata : bersungguh-sungguhlah di dalam berdo’a, sesungguhnya orang yang selalu mengetuk pintu Alloh, maka Alloh akan segera Membukakan baginya.

[Hasan Zein Alaydrus]

والله أعلم بالصواب

Ingin bertanya permasalahan Agama? Kirimkan pertanyaan Anda kepada Tim Asatidz Tafaqquh Nyantri Yuk, klik http://tanya.nyantriyuk.id

BERBAGI YUK!

Silahkan disukai dan dibagikan, insya Allah bernilai ibadah, dan jadikan ladang pahala dalam menginfaqkan ilmu-ilmu Syari'ah. Hamba yang menunjukan kebaikan kepada orang lain maka dia juga akan mendapatkan pahala seperti orang yang melakukan kebaikan tersebut. Syukron :)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *