Bagaimana Status Sholat Yang Haid nya Putus – Putus

Pertanyaan : Jika ada seorang wanita haid putus-putus, misal hari 1 = 2 jam,
Hari ke 2 = 4 jam, begitu sampai beberapa hari, bagimana cara sholatnya ? apakah wajib mengqodo”? Dan jika ada wanita haid beberapa hari kemudian suci 2 hari terus haid lagi, apakah saat tdak keluar darah itu wajib sholat ?

Jawab :
Darah yang keluar dengan terputus-putus sebagaimana pertanyaan di atas, maka darah tersebut secara keseluruhan dapat dihukumi darah Haid apabila memenuhi 2 Syarat :

1. Masa keluarnya darah tersebut sejak pertama kali keluar sampai yang terakhir harus tidak melebihi 15 hari.

2. Darah- darah yang keluar, apabila masanya di total maka akan mencapai 24 jam.

Apabila darah yang keluar tersebut masanya melebihi 15 hari 15 malam maka perempuan yang mengalami keluar darah tersebut dihukumi Mustahadhoh Haid (sesuaikan dengan macam- macamnya perempuan Mustahadhoh). Apabila darah- darah yang keluar ternyata masanya tidak sampai 24 jam (setelah di kalkulasi) maka darah tersebut dihukumi darah Fasad. Semua darah yang keluar bukan dihukumi Haid. Sedangkan masa bersih diantara darah-darah haid (masa bersih yang sebentar/ kurang 15 hari 15 malam), maka masa bersih tersebut juga dihukumi Haid menurut pendapat yang kuat/Qoul Sahbi. Maka Shalat-Shalat yang harus di Qodho’ adalah Shalat yang ditinggalkan diselain masa yang dihukumi Haid. Dan Shalat yang ditinggalkan di masa Haid maka tidak Wajib di Qodhoi

(Untuk Shalat- Shalat yang ditinggalkan perempuan yang Mustahadhoh, maka tetap mengikuti pada rumus Fikih tentang pembagian perempuan Mustahadhoh).

(Zean Areev)

عمدة السالك ص 30
وإن رأت وقتاً دماً، ووقتاً نقاءً، ووقتاً دماً، وهكذا، ولم يجاوز الخمسة عشر، ولم يَنْقُصْ مجموع الدماء عن يوم وليلة: فالدماء والنقاء المتخلل كلها حيض.
 

المهذب ج 1 ص 87
هذا الذي ذكرناه في المستحاضة إذا عبر دمها الخمسة عشر ولم يتخللها طهر فأما إذا تخللها طهر بأن رأت يوماً وليلة دماً ورأتيوماً وليلة نقاء إلى أن عبر الخمسة عشر فهي مستحاضة

الاقناع ج 1 ص 98
 فَإِذا كَانَت ترى وقتا دَمًا ووقتا نقاء وَاجْتمعت هَذِه الشُّرُوط حكمنَا على الْكل بِأَنَّهُ حيض وَهَذَا يُسمى قَول السحب وَقيل إِن النَّقَاء طهر لِأَن الدَّم إِذا دلّ على الْحيض وَجب أَن يدل النَّقَاء على الطُّهْر وَهَذَا يُسمى قَول اللقط.

Ingin bertanya permasalahan Agama? Kirimkan pertanyaan Anda kepada Tim Asatidz Tafaqquh Nyantri Yuk, klik http://tanya.nyantriyuk.id

BERBAGI YUK!

Silahkan disukai dan dibagikan, insya Allah bernilai ibadah, dan jadikan ladang pahala dalam menginfaqkan ilmu-ilmu Syari'ah. Hamba yang menunjukan kebaikan kepada orang lain maka dia juga akan mendapatkan pahala seperti orang yang melakukan kebaikan tersebut. Syukron :)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *