Ke Hati – hatian Imam Syafi’i Dalam Menyikapi Persoalan

Imam Syafii ditanya tapi tidak menjawab

احياء علوم الدين ج ١ ص ٢٥
وسئل الشافعي رضي الله عنه عن مسئلة فسكت فقيل له ألا تجيب رحمك الله فقال حتى أدري الفضل في سكوتي أو في جوابي

Imam As Syafii pernah ditanya tentang sebuah permasalahan, kemudian beliau terdiam. Maka beliau ditanya : “kenapa anda tidak menjawabnya?”. Beliau menjawab : “Sampai aku mengetahui yang utama itu berada di diamku atau menjawabku”

فانظر في مراقبته للسانه مع أنه أشد الأعضاء تسلطا على الفقهاء وأعصاها على الضبط والقهر

Imam Al Ghazali berkata : Coba anda perhatikan bagaimana pengawasan Imam Syafii terhadap lisannya, sedangkan lisan adalah anggota badan yang paling menguasai terhadap para Fuqoha’ dan paling membangkang untuk diatur.

وبه يستبين أنه كان لا يتكلم ولا يسكت لا لنيل الفضل وطلب الثواب

Dengannya maka jelas bahwa beliau [Imam Syafii] tidak berbicara dan tidak diam terkecuali untuk mendapatkan keutamaan dan mencari pahala. [Disadur dari Ihya’ Ulumiddin Juz 1 hlm. 25.]

Catatan :
– Hati-hati dengan lisan.
– Jangan sampai mengeluarkan hukum sembarangan.
– Pertimbangkan sebelum menjawab pertanyaan agama.
– Niatkan yang baik dalam setiap diam dan ucapan.

Ingin bertanya permasalahan Agama? Kirimkan pertanyaan Anda kepada Tim Asatidz Tafaqquh Nyantri Yuk, klik http://tanya.nyantriyuk.id

BERBAGI YUK!

Silahkan disukai dan dibagikan, insya Allah bernilai ibadah, dan jadikan ladang pahala dalam menginfaqkan ilmu-ilmu Syari'ah. Hamba yang menunjukan kebaikan kepada orang lain maka dia juga akan mendapatkan pahala seperti orang yang melakukan kebaikan tersebut. Syukron :)

2 thoughts on “Ke Hati – hatian Imam Syafi’i Dalam Menyikapi Persoalan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *